skip to content »

litmuseyon.ru

Cerita lucah intai rogol

cerita lucah intai rogol-45

Sial, dia menjawab sambil lewa dan menyuruh saya melihat sendiri. Maka, aku pun menukar strategi dan berpura pura menjadi seorang guru tusyen.Aku katakan kepadanya yang aku ini sebenarnya seorang guru tusyen yang baru, bekerja secara part time dan sedang mencari pakaian yang sesuai untuk diriku. Dari situ, aku lanjutkan perbualan dan bertanyakan kepada dirinya sama ada perlukan tusyen. Lin adalah pelajar bermasalah di sekolahnya dan selalu mendapat tempat 5 terakhir di kelasnya.

cerita lucah intai rogol-71cerita lucah intai rogol-46cerita lucah intai rogol-25

Ibunya pun bersetuju tetapi meminta harga yang murah.Aku pun memberikan beberapa soalan Matematik untuk Lin.Selepas 10 minit, Lin datang bertanyakan soalan kepadaku.Sebelum aku menamatkan kelas, aku bertanya kepada Lin tentang keadaan dirinya.Lin hanya mengatakan bahawa dia berasa pening kepala dan sakit perut.Aku sebenarnya telah melakukan suatu dosa besar, iaitu merogol anak dara orang yang baru berumur 14 tahun.

Bagi yang pernah membaca karyaku pertama, Tiga Wanita Mangsa Intai, tahulah bahawa saya ini masih teruna sehinggalah minggu lalu.

Aku memerhatikan anak gadis ini adalah anak kepada tauke kedai menjual pakaian.

Maka, aku pun saja sajalah tanya kepada anak gadis ini sama ada kedai itu menjual pakaian lelaki atau tidak.

Cerita ini akan aku sampaikan dalam bentuk kronologi supaya lebih tersusun dan mudah difahami.

Keseluruhan masa yang aku laburkan untuk menjayakan projek ini adalah sebulan. Aku baru menghabiskan kerja sebagai pelajar praktikal di sebuah syarikat di Johor. Dipendekkan cerita, aku pun berhenti untuk makan di sebuah restoran. Sambil menunggu makanan, aku pun memerhatikan sekeliling.

Lin memakai T-shirt putih yang nipis sehinggakan menampakkan bra-putihnya dengan jelas di sebalik T-shirtnya itu.